16 Hal Yang Perlu Diingat Jika Orang Tercinta Anda Menderita Gangguan Stres Pascatrauma

16 Hal Yang Perlu Diingat Jika Orang Tercinta Anda Menderita Gangguan Stres Pascatrauma

WelcomeHomeJack -MorgueFile

Gangguan stres pasca-trauma (PTSD) dapat terjadi setelah Anda melalui beberapa bentuk trauma. Trauma adalah kejutan emosional atau fisik pada tubuh yang Anda lihat atau alami. Selama jenis acara ini, Anda berpikir bahwa hidup Anda atau kehidupan orang lain dalam bahaya, membuat Anda merasa takut, tidak berdaya, atau di luar kendali.



Banyak orang, tua dan muda, telah mengalami pengalaman traumatis dan PTSD dapat disebabkan oleh berbagai hal seperti:

  • Menyaksikan aksi kekerasan
  • Menyaksikan 911 atau kehilangan orang yang dicintai ke 911
  • Melayani di zona pertempuran militer
  • Menjadi korban kekerasan dalam rumah tangga
  • Selamat dari kecelakaan parah
  • Penindasan
  • Bencana alam seperti banjir, kebakaran, angin puting beliung atau angin topan

Mengalami trauma bukanlah hal yang langka. Diperkirakan enam dari setiap 10 (atau 60%) pria dan lima dari setiap 10 (atau 50%) wanita mengalami setidaknya satu trauma dalam hidup mereka. Perempuan lebih mungkin mengalami kekerasan seksual dan pelecehan seksual sebagai seorang anak. Pria lebih mungkin mengalami kecelakaan, serangan fisik, pertempuran, bencana, atau menyaksikan kematian atau cedera.



Akan tetapi, melalui trauma, tidak berarti Anda akan mengalami PTSD. Meskipun lebih dari separuh dari kita mengalami beberapa jenis trauma, hanya sebagian kecil yang mengalami PTSD. Diperkirakan 7,8 persen orang Amerika akan mengalami PTSD di beberapa titik dalam hidup mereka, dengan wanita (10,4%) dua kali lebih mungkin dibandingkan pria (5%) untuk mengembangkan PTSD.

Jangka waktu pengalaman traumatis yang sebenarnya mungkin pendek atau lama, namun pengaruh pengalaman itu pada seseorang dapat berlangsung selama bertahun-tahun. Itulah yang membuat Post Traumatic Stress Disorder (PTSD) begitu menantang.Periklanan



Selain itu, mungkin tidak muncul dengan sendirinya setelah acara. Terkadang, dibutuhkan waktu bertahun-tahun sebelum tanda dan gejala PTSD muncul dalam perilaku seseorang.

Bagi sebagian orang, pengalaman-pengalaman ini secara negatif mengubah cara mereka memandang dunia dan tempat mereka di dalamnya, membuat mereka belajar bagaimana mengatasi bergerak melalui dunia dengan cara-cara baru yang positif.

Menurut MakeTheConnection.net, sebuah situs web untuk para veteran, ada berbagai macam tanda dan gejala yang dapat ditunjukkan oleh seseorang yang menderita PTSD:



bagaimana bersikap seperti pria terhormat

Berikut adalah beberapa orang terkenal yang mengatasi efek PTSD:

  • Whoopi Goldberg - Aktris: menyaksikan dua pesawat jatuh di udara sebagai seorang anak dan memiliki ketakutan yang kuat untuk terbang.
  • Alan Cummings – Aktor: mengalami pelecehan fisik dan emosional yang parah sebagai seorang anak.
  • Oprah Winfrey – Pembawa acara TV: diperkosa pada usia 9 tahun oleh anggota keluarga dan dilecehkan selama beberapa tahun.
  • Mayor Jenderal John Cantwell – Jenderal Persenjataan Australia: menyembunyikan PTSD-nya selama 20 tahun di ketentaraan dan dipromosikan menjadi Wakil Kepala Angkatan Darat Australia.
  • Audie Murphy - Prajurit Tempur: Adalah prajurit Perang Dunia II yang paling dihiasi dan dianugerahi Medali Kehormatan dan beberapa hati ungu.

Gejala PTSD dapat menyebabkan seseorang bertindak dengan cara yang mungkin sulit dipahami oleh anggota keluarga. Sebagai teman atau orang yang dicintai, kita mungkin melihat gejala-gejala ini pada seseorang yang kita sayangi, tetapi kita mungkin tidak tahu bagaimana membantu atau mendukung.

Mereka yang mengatasi PTSD akan memberi tahu Anda bahwa itu menantang di banyak tingkatan. Berikut adalah 16 hal yang mereka ingin Anda perhatikan saat Anda mendukung mereka dalam proses penyembuhan mereka: Periklanan

lemak perut tak kunjung hilang

1. Dapatkan Dididik . Jika Anda melihat tanda dan gejala PTSD pada seseorang yang Anda sayangi, pelajari lebih lanjut tentang apa itu PTSD, dan apa yang bukan, yang berkaitan dengan pengalaman orang yang Anda cintai.

dua. PTSD: Kondisi Kronis atau Dapat Disembuhkan? Menurut National Institute of Mental Health, PTSD adalah kondisi kronis yang dapat dikelola melalui berbagai modalitas pengobatan. Dengan pengobatan, efek PTSD dapat dikurangi dan bahkan dihilangkan, namun ingatan tentang kejadian tersebut tidak dapat dihapus.

Perawatan dapat membantu seseorang mendapatkan kembali kendali atas hidup mereka dari gejala PTSD. Ini juga dapat membantu mengurangi sejauh mana gejala PTSD mengganggu sejumlah area berbeda dalam kehidupan mereka seperti pekerjaan, sekolah, atau hubungan. Yang mengatakan, penting untuk diingat bahwa gejala PTSD dapat kembali lagi. Setelah seseorang berhasil menyelesaikan pengobatan, itu tidak berarti pekerjaan selesai. Adalah penting bahwa mereka terus mempraktekkan keterampilan koping sehat yang mereka pelajari dalam pengobatan.

3. PTSD bukanlah pilihan. Sama seperti penyakit mental atau kecanduan lainnya, itu bukan sesuatu yang Anda pilih untuk dimiliki atau lakukan untuk diri sendiri. Gunakan kebaikan dan kasih sayang ketika seseorang yang Anda kenal sedang mengatasi PTSD.

Empat. Biarkan para profesional merawat orang yang Anda cintai. Pakar kesehatan mental dilatih dan diperlengkapi untuk menangani penyakit mental seperti PTSD. Mereka akan dapat berbicara dengan orang yang Anda cintai dengan perspektif objektif dan dapat menggunakan alat terbaik yang ada untuk mengobati PTSD mereka. Tugas Anda hanyalah mencintai mereka sebaik mungkin setiap hari.

5. Anda tidak dapat mendorong, membujuk, atau membujuk seseorang untuk berobat. Ini sangat sulit bagi mereka yang menonton orang-orang yang berurusan dengan PTSD. Meskipun Anda dapat memberikan saran untuk mendapatkan perawatan atau bahkan membantu mereka menemukan sumber daya yang mereka butuhkan, mereka harus mencari pengobatan untuk diri mereka sendiri. Kita semua pernah mendengar pepatah, Anda bisa membawa kuda ke air tetapi Anda tidak bisa membuat mereka minum ...Periklanan

6. Pahami gejala orang yang Anda cintai dan dampak gejala tersebut pada perilakunya. Apa yang mungkin tidak tampak seperti masalah besar bagi Anda bisa menjadi pemicu bagi orang yang Anda cintai. Semakin banyak Anda tahu tentang pemicu ini, semakin efektif Anda dapat mengubah rutinitas dan menghindarinya.

7. Kenali jika mereka kesulitan tidur. Para penyintas trauma yang mengalami PTSD bahkan lebih mungkin menderita insomnia dan mimpi buruk. Menurut Departemen Urusan Veteran, dari mereka yang mengatasi PTSD, 71% hingga 96% mungkin mengalami mimpi buruk. Jika orang yang Anda cintai mengalami insomnia atau mimpi buruk, kurangi perasaan stres yang dialaminya terutama sebelum tidur (mis. tidak menonton berita sebelum tidur), kurangi atau hilangkan kafein di sore dan malam hari, jangan makan terlalu banyak sebelum tidur, dan ciptakan lingkungan di mana mereka dapat tidur nyenyak dan merasa aman.

8. Pertimbangkan untuk mendapatkan anjing terapi. Seekor anjing terapi dapat memberikan rasa aman, efek menenangkan, dan latihan fisik yang dapat membuat perbedaan positif dalam kehidupan mereka yang menderita PTSD. Anjing terapi juga dapat membantu mereka tidur lebih nyenyak, karena anjing dapat menjaga mereka, dan membangunkan mereka jika ada masalah.

9. Jangan mengajukan pertanyaan yang tidak sensitif . Pertanyaan tentang trauma mereka seperti apa yang terjadi, mengapa itu terjadi atau bagaimana hal itu terjadi, dapat memicu ingatan yang tidak diinginkan. Jika seorang teman atau orang terkasih ingin berbagi pengalaman dengan Anda, dia akan melakukannya ketika waktunya tepat.

10. Hormati pilihan individu. Penting untuk dipahami bahwa perilaku orang yang Anda cintai tidak selalu menunjukkan perasaannya yang sebenarnya. Artinya, dia mungkin ingin pergi keluar dengan teman dan keluarga tetapi dia terlalu takut untuk memunculkan pikiran dan kenangan yang mengganggu. Jika orang yang Anda cintai mengatakan tidak untuk berpartisipasi dalam suatu acara atau pergi ke suatu tempat, hargai jawaban ini.

sebelas. Kecemasan memiliki banyak wajah. Terutama untuk anak-anak, tetapi juga untuk orang dewasa, kecemasan dapat terlihat seperti mudah tersinggung, dan jauh lebih sulit untuk melihatnya apa adanya ketika itu terjadi, menurut Dr. Ruth Hoffman. Daripada menanggapi sifat pemarah mereka dengan Where are your manners? atau Anda tidak perlu terlalu cerewet tentang hal itu… coba ambil jalan yang lebih welas asih seperti, Wow, Anda benar-benar tampak gelisah, adakah yang bisa saya lakukan?Periklanan

12. Hanya karena Anda tidak bisa melihatnya, bukan berarti itu tidak nyata. Setiap orang menghadapi trauma dengan caranya sendiri yang unik. Lepaskan penilaian Anda, dan raih kasih sayang sebagai gantinya karena Anda tidak pernah tahu apa yang telah dialami seseorang atau apa yang mereka hadapi di dalam.

bantuan pekerjaan rumah untuk sekolah menengah

13. Temui mereka di mana mereka berada. Seseorang dengan PTSD masih memiliki berbagai perasaan, hanya saja dia mungkin tidak diekspresikan dengan cara atau gaya yang sama seperti sebelum pengalaman traumatis itu. Ini mungkin terlihat seperti menggunakan mekanisme koping yang berbeda untuk beroperasi secara efektif di dunia, mekanisme yang tidak familiar bagi Anda. Ketika Anda dapat bertemu dengannya di mana dia berada dan bukannya di tempat dia dulu, Anda dapat menurunkan stres Anda dan stresnya.

14. Biarkan mereka mengendalikan pilihan mereka sebanyak mungkin. yaitu Jangan membuat semua pilihan untuk mereka. Sebaliknya, bertanya kepada mereka, Apa yang Anda inginkan untuk makan malam? atau Mau pakai apa? (untuk anak-anak) dll., bisa membuat kewalahan karena menyajikan terlalu banyak pilihan untuk dipikirkan. Jika ada hal yang jelas, seperti ingin memakai pakaian yang sama berulang-ulang (beberapa pakaian terasa lebih aman daripada yang lain), atau ingin tidur di kamar lain, dll., itu bukan hal yang perlu diperdebatkan. Pendekatan lain mungkin adalah Apa yang bisa Anda kenakan yang akan terasa cukup aman, sementara saya mencuci pakaian favorit lain yang Anda pakai selama tiga hari ini?

15. Dapatkan dukungan kamu perlu. Kelompok pendukung dan/atau konseling pasangan mungkin merupakan cara yang baik untuk belajar bagaimana berkomunikasi dengan orang yang Anda cintai, serta mengatasi gejala PTSD-nya. Mereka juga dapat membantu Anda menemukan cara terbaik untuk mendorong orang yang Anda cintai untuk mendapatkan bantuan jika dia belum melakukannya.

16. Perlakukan mereka secara normal . Jika anggota keluarga Anda atau orang yang Anda cintai mendapatkan perawatan yang dia butuhkan, bagus. Cara terbaik Anda dapat mendukungnya saat dia menjalani proses penyembuhan adalah dengan memperlakukannya secara normal, yaitu jangan berjalan di atas kulit telur di sekelilingnya atau menggunakan PTSD sebagai alasan untuk memanjakannya. Dengarkan dan cintai dia saat dia belajar bagaimana mengelola gejala PTSD secara efektif.

Berurusan dengan efek teman atau orang yang dicintai dengan PTSD dapat membawa banyak ujian dan cobaan bahkan untuk hubungan yang terbaik. Ini membutuhkan belajar hal-hal baru dan membuat perubahan pada pola dan kebiasaan lama.Periklanan

Semakin banyak Anda tahu, semakin siap Anda untuk menawarkan dukungan emosional, pengertian, kesabaran, dan dorongan kepada orang yang Anda cintai dalam perjalanannya menuju pemulihan.

Dan ini adalah hadiah paling berharga yang bisa Anda berikan.